Tuesday, December 29, 2015

Kalak Subulussalam Di Mata Orang Luar


Cepologis.com – “Orang mana kamu dik?” Tanya seorang dosen dengan sorot mata tajam, pada mahasiswanya. Sang dosen mendengar dialek yang khas saat mahasiswanya bicara.
“Orang Subulussalam, Pak.” Pelan-pelan dijawabnya.
“Orang Batak ya!? Kamu Kristen?” Mahasiswa terhenyak.
“Bukan, Pak. Saya suku Pak-pak dan saya Islam.” Sang dosen manggut-manggut.

Percakapan itu benar adanya. Percakapan yang menyisakan ruang luka pada hati mahasiswa yang berasal dari Subulussalam. Bukan satu dua orang yang merasakan ini di negeri perantauan. Ini suara hati hampir seluruh pelajar mahasiswa di perantauan.

Seperti itulah, bagaimana perjuangan orang Subulussalam mempertahankan jati diri di Aceh. Meskipun Subulussalam masuk ke dalam provinsi Aceh, Subulussalam tidak berbahasa Aceh. Yah, jika dilihat pada data statistik, tentu saja suku Pak pak/Boang yang mayoritas mendiami Kota Subulussalam tetap disebut sebagai suku Aceh.

Cita rasa bahasa dan dialek suku Pak pak yang keras dan menghentak-hentak memang 180 derajat berbeda dengan suku Aceh. Begitulah adanya. Sebab ianya lebih mirip dengan suku Batak, suku yang banyak mendiami wilayah Sumatera Utara. Untuk ini tak ada sesiapa yang bisa menolak. Dari asal-muasal dan silsilahnya memanglah betul bahwa suku Pak pak masih bertali kait dengan suku Batak. Jamak pula disebut sebagai batak Pak pak. Ada pula sebuah wilayah di Sumatera Utara bernama Pak pak Barat.

Benarlah adanya sebuah keterkaitan antara Pak pak dan Batak, namun sebagian orang ada yang masih merasa risih bila Pak pak disebut Batak. Bahkan suku Boang (kampong) yang tipis sekali perbedaan antara dialek saja tak ingin disamakan dengan suku Pak pak. Betapa kayanya bahasa yang ada di Nusantara.

Masyarakat Subulussalam sangat hangat menyambut siapapun yang berkunjung atau yang hendak menetap di kota. Kehangatan itu bukan sekedar basa-basi. Ini terbukti dari hidup berdampingan yang rukun antara penduduk setempat yang mayoritas adalah suku Pak-pak, Boang (Kampong) dan Anak jame dengan suku-suku yang berdatangan dari luar Subulussalam.

Perlu kerja keras mengenalkan Subulussalam berserta seluruh identitas yang ada didalamnya pada dunia. agar mereka tau, sebuah kota yang berada di perbatasan ini layak dipertimbangkan dan menjadi salah satu kota bersinar di dunia. Bahwa dibalik kerasnya cita rasa dialek terdapat kenyamanan bagi siapapun yang ingin berada didalamnya.

Para pelajar mahasiswa dari Kota Subulussalam harus berprestasi. Bawa dan harumkan selalu nama baik dengan tingkah polah dan tindak tanduk yang baik. Organisasi-organisasi kepemudaan harus bangkit dan berjalan. Bebaskan dari kepentingan materialistis dan kepentingan peribadi.

Para pengusaha dan elemen pemerintahan bahu membahu dalam menciptakan prestasi dan keunggulan-keunggulan diberbagai bidang. Hilangkan sentimen peribadi dan kelompok. Jauhkan dari sifat tamak dan korupsi. Pergunakan anggaran pemerintah untuk setinggi-tingginya kesejahteraan masyarakat.

Ini berat, memang berat. Maka menunjukkan perwajahan Kota Subulussalam yang baik di mata orang luar harus dilakukan bersama-sama. Namun, bagaimanapun kita memulainya dari diri sendiri.

Semoga saat disebut Kota Subulussalam orang tidak hanya teringat pada sekedar dialek bahasa yang menghentak-hentak. Saat disebut subulussalam orang tidak lagi teringat dengan daerah terbelakang, tidak prestatif, bodoh, tidak kreatif dan miskin.

Subulussalam bisa bangkit!

Ayo Pemuda!
author
Cepologis.com adalah media berita dan informasi yang mengedepankan kenyamanan pembaca dalam menikmati sajian informasi. Kesederhanaan kata namun kaya makna membuat Cepologis.com menjadi media paling diminati.
Reaksi:

2 comments: