Friday, January 2, 2015

Gerbang Usia (Puisi)




Sesaat-sesaat saja dalam gerbang usia kita

Dimana hidup bagai melewati pasar, hilir mudik nan berisik
Menuju lorong sunyi gulita masa senja



Hendak kemana jiwa terbawa
Melewati arung jeram berkelok dan berbatu
Dengan perahu lalu, sudah pun lelah ia melaju
Menghantar jiwa yang remang di sudut cahaya

Duhai malam, tak mengapa kau selimuti berjenak tubuhku
Tapi yang kurindui adalah hangatnya mentari esok pagi
Tak mengapa terparut luka selegam jelaga
Masih ada secawan penawar sejernih telaga
Lupakan saja kemarin musim badai
Adalah hari ini musim semi indah merekah

Bukankah selaksa warna tak dapat terdefenisi 
Meski seluruh ranting jadi pena dan seluruh air laut jadi tinta
Begitulah cinta.
author
Cepologis.com adalah media berita dan informasi yang mengedepankan kenyamanan pembaca dalam menikmati sajian informasi. Kesederhanaan kata namun kaya makna membuat Cepologis.com menjadi media paling diminati.
Reaksi:

0 komentar:

Post a Comment